Dering Telpon Tengah Malam
4 September 2016 – 12:00 am | No Comment

Pernahkah anda mendapat telpon di tengah malam yang membawa berita buruk? Sebaiknya anda tetap tenang. Siapa tahu berita buruk itu adalah momen yang anda tunggu-tunggu.

Read the full story »
LeoJuliawan.net

My fifty cents or less.

WirausahaIndonesia.com

Entrepreneur bold + Professional management.

Rekan-Kantor.com

A cup of coffee to inspire workers, managers, leaders even CEOs.

Cabinoo.com

Things come out from my shelves, drawers, folders and anywhere.

101

You may find this somewhere else. But, it is not a copy-pasting.

Home » Celoteh-Celoteh Oom Ale

Lain Sebab, Lain Alasan

Submitted by on 8 March 2010 – 12:00 amNo Comment

Tentu saja, alasan tidak selalu sama dengan sebab. Tetapi tidak semua manajer tahu apa perbedaan antara sebab dan alasan. Bahkan, seringkali para manajer itu mencampur aduk sebab dengan alasan seolah kedua hal itu bisa disantap layaknya gado-gado. Coba simak dialog ini:

Pak Bos: “Pak Ale, kenapa you terlambat?”

Oom Ale: “Enng, anu… maaf pak. Tadi kena macet di tol pak.”

Macet? Mungkin ada benarnya juga. Di Indonesia, jalan tol bukan jaminan mutu untuk lalu lintas yang lancar dan berjaya. Setiap pagi Oom Ale harus berjibaku melawan kemacetan di jalan tol. Supaya terhindar dari kemacetan, Oom Ale harus berangkat pagi-pagi. Itu berarti harus bangun lebih pagi lagi. Sedangkan pagi ini, gara-gara semalam nonton bola, Oom Ale bangun kesiangan dan merasakan siksaan macet jalan tol. Efek berantainya: Oom Ale terlambat sampai di kantor dan harus menatap wajah Pak Bos yang sedang sewot. Mari kita teruskan dialog Oom Ale dengan Pak Bos.

Pak Bos: “Lo, tadi pagi saya lewat situ jam setengah tujuh lancar-lancar saja tuh? Tidak ada macet.”

Oom Ale: “Oh ya pak?? Wah, tadi macet kok pak.” (jreng!)

Pak Bos: “Memangnya you masuk tol jam berapa?”

Oom Ale: “Enng, anu… jam… anu.. se.. see… setengah delapan pak.”

Pak Bos: “Ya pantas saja! Mestinya you masuk tol jam setengah tujuh. You kan tahu, lewat jam tujuh jalan tol pasti macet. Ok, be honest, kenapa you terlambat?”

Oom Ale: “Anu, pak. Maaf pak. Tadi saya bangun kesiangan. Semalam nonton bola pak.”

Nah… jelas bukan perbedaan antara sebab dan alasan? Oom Ale terlambat disebabkan karena Oom Ale bangun kesiangan. Sedangkan alasan keterlambatan Oom Ale adalah macet di jalan tol. Dua hal ini tidak sama, tetapi dalam situasi genting seringkali tidak bisa dibedakan.

“Sebab” bukanlah realita tetapi kumpulan fakta untuk menjelaskan suatu kejadian. Meski tidak sepenuhnya benar, “sebab” cenderung obyektif dan tak berpretensi apa-apa. Sedangkan “alasan” adalah penafsiran atas fakta sesuai kehendak empunya. “Alasan” cenderung subyektif bahkan tidak jujur.

Maksudnya begini: Oom Ale bisa memilih satu fakta dari sekian banyak fakta yang ada untuk menjawab pertanyaan bos kenapa pagi ini Oom Ale datang terlambat. Tentu saja, fakta yang Oom Ale pilih adalah yang paling mendukung tujuan Oom Ale. Kalau Oom Ale jawab “bangun kesiangan”, Oom Ale bisa dimaki bos. Sebaiknya Oom Ale jawab “macet di tol” karena lebih aman. Kalau Bos bisa dibohongi dan percaya begitu saja dengan alasan ini, maka silakan bos marah-marah ke jalan tol.

***

Contoh lain.

Pak Bos: “Kenapa laporan keuangan bulan ini terlambat?”

Manajer Keuangan 1 (takut dimarahi bos): “Maaf pak, dua hari ini saya sakit parah. Sebenarnya sekarang pun saya masih belum sembuh betul tapi saya paksakan masuk supaya bisa menyelesaikan laporan untuk Pak Bos. Uhuk, uhuk, uhuk, sroott, sroott.” (baca: bos, kasihani saya dong, kalau bisa laporannya diundur tiga hari lagi ya?)

Manajer Keuangan 2 (sedang jengkel dengan manajer gudang): Lha, ini gara-gara manajer gudang yang terlambat stok opname. (baca: ayo bos! Sikat si manajer gudang yang menyebalkan itu.)

Manajer Keuangan 3 (ingin dipuji Pak Bos): Lho, minggu lalu kan saya sibuk diminta bapak untuk menyiapkan proposal untuk tender, yang akhirnya kita menangkan itu. (baca: jangan cuma bisa main perintah saja bos! Bagi bonusnya dong bos!)

Manajer Keuangan 4 (bingung mau njawab apa): Staf saya goblok semua bos! Jurnal mereka salah melulu. (baca: berarti gua juga goblok dong?)

Lain manajer, lain juga jawabannya. Lain orang, lain juga tujuannya. Itu kenapa nenek moyang kita berhasil menemukan idiom-idiom penting: “seribu satu alasan”, “cari-cari alasan”, atau “alasan gombal”.

Ya.. ya.. yaa “alasan” tidak melulu digali dari sebab-sebab atau fakta-fakta. Dalam dunia manajemen seringkali “alasan” digali dari permainan imajinasi dan khayalan. Semakin jelaslah bahwa “alasan” tidak selalu berarti “sebab”.

Konon manajemen yang baik bertindak berdasarkan fakta dan data, terutama yang bisa diuji dan diukur. Dengan demikian, manajemen bisa bertindak secara rasional. Itu berarti manajemen tidak membutuhkan “alasan”. Untuk memecahkan masalah manajemen membutuhkan “sebab” bukan alasan.

Tetapi perlu disadari bahwa yang namanya manajemen, selain berupa kumpulan procedure dan knowledge, dia juga kumpulan orang dengan beragam tabiat, sifat dan motive. Procedure dan knowledge melahirkan data, sedangkan manusia pandai mengemukakan alasan. Maka, mau tak mau manajemen juga harus pandai menangani “alasan”. Di situlah asyiknya bekerja; seninya manajemen; indahnya kehidupan di kantor.

Manajemen yang baik selalu bisa membedakan mana sebab mana alasan. Pemimpin yang cerdik mampu melepaskan diri dari jebakan “seribu satu alasan” dan melihat dengan jernih apa yang menjadi penyebab suatu masalah.

***

Jadi, apa jawaban kita pagi ini? Sebab? Atau, alasan? Apa pun alasannya, telat adalah telat. Akui saja.

9 Mar 2009

VN:F [1.9.18_1163]
Rating: +2 (from 2 votes)

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.